Edisi Kondangan Nikahan Teman Sejak Hobby Ingusan

Eh…… Siapa yang nikah tuh…???

Wait gue cek schedule dulu…

Ceileh… Lagak lu Po….

Eh temen TK (Taman  Kanak-Kanak) gue merit…

Beeuh… Berangkat gak ya…???

Mau berangkat, gak pegang duit… Gak berangkat, gak enak..

Masa iya udah temenan dari ingusan ampe jenggotan tapi gak ngehadirin acara sakral macem gini sih…

Yoweslah dengan langkah mantap kunyalakan sepeda motor bututku…

Urusan disana, gimana nanti…

Greng… Greng… Meluncuuurrrr……

On The Way

Bener-bener deh, gak ada persiapan sama sekali…

Sampe lupa buat nyesuain “kostum”, masa iya kondangan cuman pake kaos doank???

Haish mau balik lagi takut gak keburu… Yaudin hajaaaaarrr….

Sepanjang perjalanan sempet mikir juga sih, disana kayak apa ya…?

Ah paling sama kayak pesta pernikahan pada umumnya, yang gak kebayang tuh kalo ketemu sama temen-temen lama.. Haish…

On The Spot

Eh udah sampe aja di TKP. Coba liat janurnya dulu ah, jangan sampe salah…

Eh bener tuh, langsung masuk aja kali ya…?

Greeengg….

Eh… Siapa tuh…??? Kayak kenal…

“Maang…”

“Ehhh…. Lu temennya sebut saja Popo (pengantin Pria) ya…???”

“Yaiyalah, eh btw mau kemana nih…?”

“Mau kedepan dulu, pengen ngopi nih pusing dari pagi ngurusin acara…”

“Oh.. Yaudah sini gue temenin deh, tapi ntar lu gantian temenin gue masuk kedalem ya…”

“Siap…”

Dan terjadilah perbincangan seru…

Mau tau gak Po apa yang kita obrolin…?

Mau tau aja deh ya, supaya postingannya bisa gue lanjutin…

gue gak bakal nyeritain “pesta pernikahannya” ya Po…

Tapi lebih ke point yang bisa gue petik di obrolan tersebut.

Gini ceritanya….

Just Share & Share

Yes…

Kita mulai berbagi cerita mulai dari kabar, kesibukan, dan hal-hal lain yang biasanya diutarakan ketika dua teman saling berjumpa setelah sekian lama berpisah…

Anjaaaaaay bahasanya… Hihihihi…

Sebut saja kawan lama itu Popo…

“gue udah gak mau lagi jadi karyawan gak jelas, gue sekarang pengen fokus ngembangin usaha yang lagi gue rintis…” cetus Popo…

Penasaran donk gue, “Lha… Emang usahanya dibidang apa Po…

Kali aja gue bisa bantu, minimal bisa gue pasang iklannya di blog gue ini”

Udah segitu dulu aja… Mata udah kreyep-kreyep nih… Besok dilanjutin lagi…

Gak jelas kan isinya…???

Kelanjutan Cerita

Nah, akhirnya kita ngobrol-ngobrol lah…

Buat informasi, dulunya si Popo ini seorang yang cukup tertutp dan pendiam, tapi pas ketemu kemaren kok lebih cerewet dan terbuka soal kehidupannya terutama kesibukanny dalam ngembangin usaha.

“Hmmmm.. makin penasaran aja kan gue…” yaudah lah supaya ngobrolnya lebih enak (salse) mending kita setor muka dulu ke penganten trus kita ngopi buat lanjutin obrolan tadi.

Tap.. Tap.. Tap…

Sambil clingak clinguk dengan kupluk yang dipasang kayak jambret yang mau beraksi haiish… (nyembunyiin identitas) “mudah-mudahn aja gak ada yang ngenalin gue”.

Nah, tuh pengantennya,

“Hey Men… Selamet ye, udah lepas titel jomblo… BTW ntar rencana tinggal dimana men…?”

Begitulah kira-kira dialog yang terjadi…

Kita balik lagi ke si Popo aja kayaknya, biar ceritanya gak ngegantung kayak jemuran tetangga.

Naaahhh… Setor muka udah, sekarang kita pesen dulu kopi nya supaya makin cair obrolannya Po…

There’s a Will There’s a Way

Ya, kalo kata orang bule sih gitu…

Dimana ada kemauan disitu akan terbuka jalan, cuman kadang kitanya aja yang kurang “peka” buat ngeliat peluang tersebut.

“Maksudnya Po…???”

Belaga bego, padahal emang bego beneran…

“Lu tau kan gue gak sempet kelarin kuliah…?”

“Yang gue tau sih lu pindah ke kelas sore karna nyambil gawe, trus ya selebihnya gue gak begitu tau (maklum sifat ke kepoan belum muncul).”

“Yes, gue sempet gawe dibeberapa tempat, dari ilmu yang gue dapet selama gawe, akhirnya gue putusin buat ngembagin usaha sendiri mulai dari desain kaos, undangan, nulis cerita pendek, novel sampe desain web.

Awalnya sih gak mulus-mulus banget bahkan sampe sekarang, tapi masa iya mau berenti gitu aja???

Tadinya gue orang yang tertutup, tapi sekarang gue seneng buat ketemu orang baru, minimal bisa ngenail produk gue ke mereka”

Nah… Bener juga tuh guman gue dalem ati…

“gue juga sering nimbrung ke forum yang ada hubungannya sama hobby gue, disitu kita bisa sharing pengetahuan yang tentu aja tujuannya buat ningkatin skill yang kita punya (selain jualan)”

Singkat cerita, mataharipun mulai kembali keperaduannya (udah sore euy)

Waaaaahhh…

Tar kalo novelnya udah rilis, kasih tau gue yak Po… Supaya bisa minta gratisan dari pengarangnya langsung hahahaa…

Gue balik yak ntar lanjut Wasapan aja…

Hikmahnya

Seenggaknya ada beberapa point yang bisa gue petik dari ngehadirin nikahan temen tadi.

Ya mungkin cara gue nyampeinnya gak jelas aja jadinya yang baca kagak ngerti, maklum namanya juga amatiran.

Manfaat Silaturahmi

Buat kalian yang gak terlalu “nyaman” sama acara beginian, daripada mikirin hal-hal yang belum tentu terjadi, mending fokusin diri ke manfaat yang bisa didapet.

Belum tentu juga disana bakal diberondong pertanyaan “kapan nyusul, calonnya gak dibawa or apalah apalah…”

Siapa tau kita malah ketemu sama orang yang bisa kita ambil pengalamannya kayak si Popo barusan.

Pantang Menyerah

Yups, sering denger kan istilah “namanya juga usaha” berhasil ya syukur, gagal ya coba lagi…

Namanya juga usaha…

Yang penting kita gak pernah kehilangan semangat buat nyoba lagi.

Pernah denger juga kan Om Thomas Alva Edison yang baru berhasil dipercobaan ke sekian???

Coba bayangin kalo Om Thomas nyerah???

Kalo ada yang mau disampein, tulis aja di kolom komentar… Hihihi….

ludy

Cuma pengen punya media yang berfungsi layaknya rumah didunia maya, dan personal blog inilah tempatnya (mohon maaf konten masih dalam proses migrasi). Selamat menikmati semua artikel yang saya buat, semoga bermanfaat...

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *