Categories: eBook

Download eBook Ubuntu Rasa Deepin OS


Pernah ngebayangin gak kalo tampilan super cantik-nya Deepin OS (Deepin Desktop Environment) dipasangkan kedalam Ubuntu yang notabene adalah Distro Sejuta Umat? Pastinya bakal keren bin mantap pake banget nih.

Dengan sedikit gaya lebay, seenggaknya itu ada terlintas dibenak saya.

Berangkat dari kalimat (entah saya dengar dari siapa) yang berbunyi;

“Percuma mau digambarin sedetail apa juga, tapi kalo gak pernah nyoba mah ya gak kan tau rasanya”

Akhirnya saya ngelamun sambil menyeruput kopi dingin yang baru keluar dari kulkas dan mencari “alasan pembenaran” untuk merasakan sensasi Distro Turunan karya komunitas Ubuntu yang sudah dipasangkan dengan DDE (Deepin Desktop Environment).

Entah ada angin apa, spontan uhuy aja tiba-tiba kepikiran nyari kegiatan sambil ngabisin kopi untuk menginstallnya secara permanen dan menggeser ChaletOS yang udah sekian lama menjadi kuncen dilaptop.

Begini Ceritanya

Berawal dari isenk nyoba-nyoba nyari cara buat nginstall DDE di Ubuntu dan Turunannya (Linux Mint), dan berakhir dengan kegagalan. Akhirnya saya mendapat link ISO berisi Ubuntu 18.04 Bionic Beaver LTS yang sudah dipasangkan Deepin Desktop Environment.

Setelah saya cek, ukuran ISO nya lumayan kecil, dan ini cukup “aneh”. Biasanya itu ukuran ISO nya mesti diatas 1GB. Berhubung tahun lalu masih ada koneksi internet juga, jadi sekalian aja saya download meskipun cuma menuh-menuhin hardisk doank dan gak mau rugi bayar bulanan tapi kuota inetnya gak pernah kepake abis.

Oke, kita langsung aja ke pokok permasalahan, daripada makin ngelantur kemana-mana.

Tour Singkat Ubuntu Deepin

Untuk menjawab rasa penasaran, kita akan coba berkeliling dan melihat bagaimana tampilan, beserta aplikasi yang sudah dibawanya.

Kita mulai dari default desktop

Desktop Ubuntu Deepin

Deepin banget kan ya?

Kalo soal ini, saya rasa gak perlu terlalu banyak dibahas lah ya, karena emang itu tujuan utama saya menginstall Distro Turunan ini.

Kita coba lihat Control Center-nya.

Control Center Ubuntu Deepin

Persis seperti dugaan saya, Control Center terbuka dengan mulus. Sudah terdapat juga shortcut pengaturan yang beragam, cuma bedanya, gak ada pengaturan repository. Gak apa-apa lah ya, soal ini mah bisa kita atasi langsung lewat terminal.

Sekarang kita lihat tampilannya saat diklik.

All Settings Ubuntu Deepin

Sejauh ini sih masih berjalan sesuai gambaran (karena sebelumnya emang udah pake Deepin OS) jadi gak ada yang aneh.

Untuk pengaturannya-pun menurut saya pribadi sudah lebih dari cukup dan mudah digunakan. Sekarang kita coba liat versi (informasi detail dari rilis yang saya gunakan).

Informasi Sistem Ubuntu Deepin

Nah, dari informasi diatas bisa dilihat untuk Distro induknya Ubuntu Bionic Beaver 18.04 dan DDE-nya versi 15 Desktop Release.

Sekarang kita coba beralih ke Launcher yang juga jadi “sosok” unggulan sekaligus pembeda DDE dengan DE lainnya.

Launcher Ubuntu Deepin Fullsize

Nah, disini mulai keliatan bedanya. Dari aplikasinya, gak se-rame bawaan Deepin dan Ubuntu. Ya wajarlah ya, ISO-nya aja gak sampai 1 Giga, tepatnya dibawah 900MB.

Jadi cuma ada beberapa aplikasi aja yang udah terinstall secara default. Tapi untuk aplikasi bawaan Deepin, seperti Deepin Screenshot, Deepin Terminal, Deepin File Manager, System Monitor, Deepin Calendar, Deepin Color Picker, semuanya sudah disertakan.

Cukup membantu banget lah ya aplikasi tadi buat dipake sehari-hari.

Masih sama seperti Deepin “aslinya” untuk tampilan Launcher-pun bisa kita atur sesuai selera. Kalo kalian gak suka sama tampilan sepenuh layar (full size) seperti sebelumnya, bisa memilih versi mini kayak gambar dibawah.

Launcher Deepin Mini

Atau kalo kalian lebih nyaman aplikasinya diurut berdasarkan kategori, memilih seperti tampilan seperti dibawah;

Launcher Kategori

Untuk soal fleksibilitas Launcher, saya rasa Deepin udah memenuhi kebutuhan saya khusunya. Gak tau deh kalo pembaca, soalnya ini mah faktor selera dan kebiasaan aja. So, bebas-bebas aja lah ya…

Oke, soal Launcher kita cukupkan.

Sekarang kita coba lihat tampilan beberapa aplikasi bawaan Deepin.

Ubuntu Deepin System Monitor

Ini salah satu aplikasi yang paling saya suka untuk memonitor sistem kita, namanya Deepin System Monitor. Kalo di Windows sama kayak Task Manager.

Kalo dari gambar diatas sih keliatan banget efisiensi ram-nya. Wajar aja, saya kan cuma buka aplikasi Text Editor dan Deepin System Monitor doank ;-D.

Kalo soal performa sih saya belum bisa cerita banyak, karena saat tulisan ini dibuat pun, semuanya masih “perawan” dan belum sempet diapa-apain, repository aja belum diupdate, dan untuk ngetikpun pakai AppImage.

Deepin File Manager

Untuk urusan ngatur file, Deepin File Manager menjadi senjata utama-nya.

Terminal Deepin

Nah, ini juga aplikasi terminal yang saya suka, apalagi kalo bukan Deepin Terminal. Tampilan-nya keliatan lebih elegan dibanding Terminal lainnya (subjektif).

Kalo soal fungsi sih sebenernya sama aja, bahkan seklias mirip Terminator yang bisa split window jadi bisa menambah runyem meminimalisir jumlah aplikasi yang terbuka.

Tapi gak tau kenapa, ngerasa lebih nyaman dan berasa kayak heker aja pake Deepin Terminal.

Susah ya kalo udah nyaman, eh…

Multitasking View

Untuk urusan pindah desktop atau ngeliat aplikasi apa aja yang lagi berjalan (terbuka) udah ada Multitasking View.

Kayaknya untuk Distro “Berat” fitur ini udah menjadi sebuah keharusan lah ya.

Bakal repot juga kalo harus ngecekin aplikasi satu/satu. Apalagi kalo aplikasi yang kebuka lebih dari 5.

Sekarang kita beralih ke aplikasi penampil gambar-nya Deepin.

Deepin Image Viewer

Sebenernya saya baru ngeuh kalo aplikasi ini bisa juga dipake buat nampilin gambar secara berkelompok kayak diatas.

Kirain fungsinya cuma buat ngeliat (preview) gambar doank. Ternyata ada banyak toh. Harus lebih diulik ini mah.

Calendar

Buat kalian yang tergolong manuisa super saiya sibuk, pastinya bakal kebantu dengan Deepin Calendar. Tampilan-nya pun sangat minimalis namun tetap bisa kalian gunakan untuk mengatur jadwal latihan untuk mencari Dragon Ball kegiatan.

Gedit Text Editor

Untuk urusan Text Editor, Distro Turunan ini masih membawa Gedit. Udah gak aneh lah ya, karena di versi “asli”-nya pun sependek pengetahuan saya yang sok tahu ini Deepin emang selalu membawa Gedit. Ya mudah-mudahan aja kedepannya Deepin akan mengikuti jejak Elementary OS yang mengeluarkan Text Editor sendiri (Code/Scratch Text Editor).

Vivaldi Browser

Nah, untuk urusan Web Browser yang agak “aneh” meski gak kaget banget sih, saya fikir bakal Firefox yang disertain, ternyata masih keluarga Google Chrome yaitu Vivaldi Browser. Tapi Vivaldi juga sama-sama keren kok, malahan lebih keren dari Google Chrome lagi-lagi menurut pendapat pribadi yang sok tahu ini.

Kesan Kesimpulan Sementara?

Agak susah juga ya kalo dikasih pertanyaan kayak gini. Soalnya bakal tergantung dari spesifkasi komputer dan selera masing-masing.

Tapi selama mencoba, saya punya beberapa catatan khusus, misalnya;

Control Center (Sidebar) Tidak Bisa Menutup Otomatis

Sebenarnya hal ini bukan sesuatu yang “baru”, karena berdasar pengalaman, di Linux Mint pun masalahnya sama. Control Center tidak otomatis tertutup setelah dibuka. Solusinya hanya dengan membuka aplikasi lainnya, semisal Launcher. Ngeganggu banget deh.

Mode Live Session Tidak Bisa Untuk Menginstall

Maksudnya apa nih? Ada yang beda dari kali ini, kalo biasanya Deepin gak nyedian versi Live Session, tapi di edisi ini kita bisa “test drive” terlebih dahulu sebelum memutuskan untuk menginstallnya secara permanen.

Cuman masalahnya Deepin Installer-nya gak bisa dijalanin dalam mode Live Session, jadi untuk menginstallnya kita mau gak mau, suka gak suka harus mulai lagi dari awal, tentunya dengan restart komputer terus pilih Install Deepin.

Agak ribet sih pastinya, tapi ya minimal kita bisa tahu dulu tampilannya seperti apa tanpa harus langsung menginstallnya.

Gagal Reboot (Akhir Installasi) Terpaksa Direstart Manual

Nah, ini yang paling parah menurut saya, begitu selesai installasi, sistem gak otomatis restart, malah harus dipaksa secara manual.

Kebayangkan gimana nasibnya hardisk kita kalo keseringan dimatiin paksa?

Tapi sebenarnya ini bukan kali pertama, pada beberapa Distro juga pernah terjadi hal yang sama. Jadi saya anggap, mungkin emang hardware saya-nya aja yang bermasalah.

Gagal Shutdown

Kirain setelah full install bakal baik-baik aja, ternyata masih sama, bahkan lebih parah. Sekarang malah gak bisa shutdown.

Udah coba cara manual, tetep gak bisa. Coba shutdown dari terminal juga gak bisa. Coba masuk ke “mode cli” masih aja gak bisa.

Lagi-lagi solusinya ya dipaksa shutdown. Makin bejad aja tuh daleman lepinya.

Masih Banyak BUG?

Wah, gak tau deh… Kalo soal ini saya belum punya kapasitas untuk menjawabnya. Mending ngambil positifnya ajalah.

Namanya juga “buatan manusia” tetap gak akan pernah ada yang sempurna, kalaupun ada kekurangannya, mending dicoba cari jalan keluarnya, salah satunya dengan cara memberikan feedback ke developernya

Virtualisasi Lebih Baik

Udah bisa disimpulin kali ya, kalo “kasusnya” kayak gini sih mending pake metode virtual aja, jangan gegabah kayak saya langsung full install.

Sebagai penutup, saya coba “kutip” lagi kata-kata yang anggap aja saya yang buat berbunyi seperti ini;

Lebih baik gagal mencoba daripada tidak pernah mencoba sama sekali, minimal sekarang saya udah tau gimana rasanya

Oke, kayaknya untuk artikel kali ini saya cukupkan.

Kalo kalian punya pengalaman serupa, tolong disampaikan dikolom komentar ya, atau buat yang baca tulisan ini versi eBooknya, bisa share lagi eBook ini secara gratis kesiapa aja, buat nambah referensi pembaca diluaran sana, siapa tau ada yang niat juga buat nyoba.

Download

Untuk versi eBook-nya bisa didownload dibawah;

Semoga bermanfaat…

Share
ludy

Cuma pengen punya media yang berfungsi layaknya rumah didunia maya, dan personal blog inilah tempatnya (mohon maaf konten masih dalam proses migrasi). Selamat menikmati semua artikel yang saya buat, semoga bermanfaat...

Recent Posts

Tutorial Belajar Bodhi Linux Dari Dasar Untuk Pemula

Belajar Bodhi Linux Pernah mendengar nama Bodhi Linux? Jika belum, dipostingan kali ini kita akan coba bahas secara singkat mengenai…

1 month ago

Pengenalan KDE Neon Distro GNU/Linux Dengan Plasma Desktop Yang Super Keren

Sedang mencari artikel mengenai KDE Neon? Apa saja keunggulan dan perbedaannya dari Kubuntu? Jika iya, saya pun sama. Karena saya…

1 month ago